Friday, August 26, 2011

Selamat Hari Raya!!

Ramadhan kian menghampiri ke titik akhir, saya rasa masih belum puas menikmati bulan yang penuh berkat ni.Sedihnya nak meninggalkan Ramadhan namun Syawal pasti akan tetap tiba.Hari untuk kita semua meraikan kemenangan, hari untuk kita bergembira (namun jangan pula dilupa pada yang tiada)
Maka di kesempatan yang ada ini, saya menyusun 10 jari memohon keampunan seandainya ada tulisan dan coretan saya yang terkasar bahasa, menghiris hati atau mencuit rasa sepanjang persahabatan 'alam maya' kita.Pada yang memandu balik kg jauh-jauh tuh, berhati-hatilah selalu.'Ingatlah orang tersayang yang menantikan kepulangan kita.Jangan cemari keindahan dan kegembiraan hari raya tahun ini dengan airmata duka.Akhir kata.................................
'Selamat Menyambut Hari Raya Aidilfitri, Maaf Zahir & Batin dari kami sekeluarga'

p/s : Jemputlah singgah beraya ke rumah.Tapi nak datang sila inform saya awal-awal yer ;)

Haaa..kan santek senyum camtuh selalu..

Dah berhari-hari anak ibu asyik duk merengek jer kan?Susah hati betul dibuatnya.Tapi malam tadi ibu dapat dengar semula gelak tawa dan melihat seri mukanya yang ketawa kesukaan tuh.Yes..aisya back to normal.Kembali tersengih dan tersenyum comel.Camtulah lain kali.Kan cantik anak ibu selalu tersenyum ;) Tambah-tambah lagi nak dekat ngan raya nih.xmau nangis-nangis lagi yer sayang.
~Kena gomol ngan ibu~
Tolong adik babah....
~Kan santek hari-hari senyum camnih~
Gelak sakan bila kena geletek ngan ibu
Pandai lak tu berlakon takut ibu gomol + geletek lagi
~ buat-buat tido tp masih mulut tersengih~
Laa...akhirnya tertido jugak.Ini bukan lakonan tau.Ini betul-betul
Ibu geram bila tengok wajah anak-anak time tidur
~Mulus wajah itu~

Thursday, August 25, 2011

Model Cilik Berbaju Kurung ;P

Saja nak share pic aisya berbaju kurung.Hahahaha...ibu dia yang xsabar tunggu hari raya nak pakaikan anak dengan baju kurung sebenarnya ;P
Model cilik saya menggayakan baju kurung purple ;P Tomei tak???hahahaha..
Sebenarnya ni bukan baju raya tau (tp melaramnya macam dah sambut raya.hahaha).Baju kurung yang boleh dikira pakai berapa kali sebab jarang sangat dipakai.Kalau pakai pun time raya atau time kenduri ;) Ni pic semasa kami memeriahkan jemputan berbuka puasa yang dianjurkan oleh tempat kerja babah (Perbadanan Putrajaya) beberapa hari lepas.
Eh tambah model lagi sorang?...'ni kakak sayalah ;P'
3 cinta hati  saya ;)
~eh..eh, nak tinggal ibu yer?~

Wednesday, August 24, 2011

Wordless Wednesday ;P

'I Love Papa'....So Sweet ;)

Kurusnya awak nih ;P

'Kenapa dah susut badan dia?'...............'kenapa kurus sangat si aisya nih?'..............'eh, nampak makin kuruslah dak aisya sekarang'.Itulah antara beberapa soalan dan kenyataan yang diutarakan tentang aisya hujung minggu baru-baru ni.Bukan seorang dua yang bertanya dalam satu hari tapi lebih.Yup...'KURUS'. Itulah yang sering ibu dengar kebelakangan ini tentang aisya.Sejak demam yang sekejap ok, sekejap datang tu memberi kesan pada berat badan aisya.Kalau 2 bulan lepas, dia dilihat dah nampak sedikit berisi berbanding sebelum ni kini dia nampak semakin kurus.Mungkin kalau ditimbang beratnya hanya 7kg sahaja.Dengan muka yang cengkung dan badan yang apabila dibuka baju nampak tulang temulangnya,ibu tahu jawapan utamanya ialah kerana dia langsung xnak makan selain menyusu sahaja ditambah bila rasa sihat jer, dia mula aktif (xduduk diam), so macam mana berat badan nak naik?Buntu bila memikirkan apa yang hendak diberikan padanya.Resepi kanak-kanak banyak yang ibu dah cuba.Bubur ayam, makaroni sup, mushroom sup, roti bakar telur, telur +mayonis, cheese semuanya dia tolak.Aisya masih belum pandai sepenuhnya makan makanan yang pejal kerana selalunya dia akan tercekik dan muntah.Dia tidak pandai menguyah.Semua makanan yang dimakan, ditelan sahaja (sebab tulah tercekik).Kalau diikutkan umurnya 2 tahun 6 bulan, terapist mengatakan sepatutnya susu dah dikurangkan dan aisya perlu lebihkan makan.Tapi macammana nak kurangkan pengambilan susu sedangkan dia memang menolak untuk makan?Itulah masalah utama saya sekarang.Multivitamin, vitamin C, Lysine, Carborie malah susu Pediasure dah pun saya beri namun beratnya masih begitu.Buntu sungguh memikirkannya.....
~Muka xsihat.Baru lepas nangis.Asyik nak berkepit je ngan ibu~

Tuesday, August 23, 2011

Mata oh mata

Jumaat lepas, saya EL kerana 'kurang sihat' + anak pun tak berapa nak sihat + temujanji aisya dengan Opthalmologist.Hihihi..Seawal pagi kami dah terpacak di hospital (sebab xnak menunggu lama).Dengan badan yang xberapa nak sihat tu + kena mendukung anak kecil yang langsung xnak kat orang lain memang agak memenatkan.Walaupun babah setia mengikut ke hospital hari tu namun xde maknanya jugak sebab si aisya hanya nak bertepek ngan ibu.Huhuhu..
Setelah melalui beberapa ujian dan pemeriksaan, ada 2 ulasan yang kami terima dari Opthalmologist pada hari itu berkenaan mata aisya.Satu yang agak menggembirakan dan satu lagi tak berapa best nak dengar. Pertama - yang bestnya adalah 'penglihatan mata aisya ok.Dia nampak'.Alhamdulillah...tersenyum ibu mendengarnya.Yang xbestnya pula adalah setelah saya maklumkan pada pakar bahawa kebelakangan ini mata aisya kerap nampak juling apabila dia memandang sesuatu terlalu lama atau memandang ke atas.Juling aisya adalah juling ke dalam (bola mata masuk ke dalam)Pemeriksaan dilakukan dan ternyata 'power' matanya tinggi - 450 di kedua-dua belah mata.Menurut opthalmologist, bola mata aisya 'kecil'.Ianya normal bagi bayi2 premature tapi sepatutnya bola mata akan membesar mengikut tahap pembesaran namun tidak bagi aisya.Juling berlaku kerana matanya bekerja keras untuk fokus pada sesuatu.Dan saranan diberi agar aisya memakai kaca mata bagi mengelakkan juling kekal sekiranya terus dibiarkan.Atau pilihan lain adalah memakai contact lens.Huh???biar betul??kecil2 nak pakai contact lens??mengalahkan ibu nih.Ibu sendiri xpernah pakai contact lens.Hihihi..Kami diberi tempoh 6 bulan (appoinment berikutnya) untuk melihat perubahan power matanya.Sekiranya masih sama atau tidak berkurang, (paling tinggi pun adalah 350 kebawah) tiada pilihan lain melainkan aisya perlu berkaca mata.
Apa-apalah dik, asalkan bisa memberi kebaikkan.Ibu akan lakukan.

Monday, August 22, 2011

~Mimpi itu~

Mimpi hanya mainan tidur...sekadar berkongsi apa yang di mimpikan ;(

Sabtu malam Ahad yang lalu, saya terjaga dari tidur dengan keadaan sedu sedan dan lelehan airmata yang masih lagi basah hanya kerana sebuah mimpi!Dan mimpi itu membuatkan saya sedikit resah walaupun saya tahu ianya hanya sekadar mainan tidur.Akibatnya saya tidak mampu menyambung semula tidur dan hanya menjadi pemerhati kepada mereka-mereka yang masih lagi lena sehinggalah waktu bersahur.Saya berdoa dan berharap agar mimpi itu hanyalah sekadar mimpi dan tidak lagi berulang sekalipun hanya sekadar dalam tidur saya.Sungguhpun muncul hanya sekejap namun impaknya pada saya begitu mengganggu emosi dan perasaan ketika itu.Nak tahu apa yang saya mimpikan??
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
Saya mimpikan aisya 'meninggal'kan saya selamanya.Dalam mimpi itu saya menyaksikan segalanya.
Kesakitan dan pemergiannya.Dan sehingga sekarang saya masih lagi dapat merasa 'kerinduan yang tidak terucap' semasa saya berada dalam mimpi tersebut.Sakit!Perit sekali!Semoga saya tidak lagi didatangi mimpi sedemikian.Saya insaf dan sedar, jika saya hanya diuji melalui mimpi..........................................bagaimana mereka yang benar-benar merasai kehilangan di alam nyata?Tiada ungkapan yang bisa saya lahirkan.Semoga ibu-ibu itu tabah dan terus kuat menempuh ujianNYA.
Kepada Allah saya masih lagi bermohon, agar dipanjangkan umurnya, dipermudahkan segalanya tentangnya dan dipulihkan kesakitannya.Semoga ruang dan peluang itu masih ada untuk saya terus bersamanya.Amin...
p/s : Aisya kurang sihat dua tiga hari nih.Badannya adakala ok (dah ok sikit mulalah melasak), ada masa panas berlarutan (time ni dia nampak agak lemah).Batuk beserta kahak, selsema yang asyik meleleh, makan langsung xnak (badan dah susut balik), muntah-muntah.Waktu malam dia kerap merengek nak tidur berdodoi atas lengan ibu.Sejam dua berdodoi, nak patah gaklah rasa lengan ibu nih.Huhuhuhu....

Thursday, August 18, 2011

Janganlah 'datang' lagi hendaknya..

Malam tadi untuk yang kesekian kalinya.....anak kecil saya tu kembali 'buat hal'.Entah apa yang ditangiskan pun xtahu.Dibuatkan susu, geleng tanda xmahu.Dibaringkan dan ditepuk, makin kuat pula tangisnya.Kerjanya hanya nak didodoi sepanjang malam atas lengan ibu.Bila ibu peluk dan dodoikan dengan 'Lailahaillallah........' dia diam.Pandai sungguh, nak bermanja agaknya.Nak tidur atas lengan ibu!Bantal empuk tu xbest agaknya ;)
Tapi satu yang dibimbangkan...masa ibu dodoi tu matanya kejap-kejap ke atas.Bila ibu raup matanya xkasi pandang atas, dia ok sekejap pastu buat lagi.Bila nampak dia dah nyenyak, ibu letakkan dia ke tilam.Baru jer ibu nak terlelap, tiba-tiba 'uuweeeeeek'.Alahai dia muntah pulak.Habis menyembur-nyembur muntah atas tilam, bantal, badan, muka semua.Ibu angkat dan tepuk2/gosok2 belakang dia kemudian lap2 ngan kain basah.Ibu beri dia minum air suam.seteguk dua minum, dia menggeleng.Akhirnya dia terlelap balik setelah ditepuk-tepuk atas tilam ibu.Nampak muka keletihan.Tidur pun nampak terkejut-terkejut.Sahur tadi aisya pun turut bangun tp langsung xnak kat orang lain.Hanya nak berdukung dengan ibu.Makanya nak xnak ibu menyiapkan makanan bersahur dan makan sambil menggendung anak kecik itu.Sib baik kecik kalau tak, kalau montel dan besar mahu patah tangan ibu ni nak menggendung sepanjang masa nak oii.Sebelah tangan makan, sebelah lagi duk tahan/pegang badan dak kecik nih yang melepek kat badan ibu.Badan aisya pagi tadi dedar2..nak demam barangkali.Sebab tu dia buat perangai.Ehmmm..musim demam sekarang ni kan?Kakak nabila dan kakak alisya pun demam.Cian anak-anak ibu nih.Harapnya demam mereka cepat sembuh dan xberpanjangan.Amin..
 ~Muka budak xberapa nak sihat pagi tadi.
Sambil menyusu, sambil mata melilau tengok ibu bersiap nak g keje~

Wednesday, August 17, 2011

Kalau pergi pasaraya...xsah kalau xnaik nih

Haaa...nak tau apa dia?Alaa...permainan yang letak duit syiling/token tuh.Yang boleh bergerak dan berbunyi-bunyi tuh.Kakak panggil mainan ni 'kuda'.Kalau dulu kakak yang fanatik sangat ngan benda nih, sekarang ngan si aisya sekali sangkut kat menda nih.Sampaikan ibu n babah terpaksa pusing lalu ikut lain kolo ada mende nih tp kolo pasaraya yang sah-sah letak alat ni depan pintu masuk?xleh larilah jawabnya.Hihihi...
Budak tecik aisya sekarang ni dah pandai..nampak jer permainan tu, siap tunjuk-tunjuk pastu tarik tangan ibu ke tempat tu sambil mulut uuuhh..uhh..uhh.Kalau tak diikut, alamatnya bingitlah pasaraya tu dengan tangisan dia.xcukup dengan menangis, dia dah pandai nak bergolek2 atas lantai.Huh...sungguh mencabar kesabaran kalau ibu seorang yang bawak dia time tuh.Kalau ada babah or cik til, oklah.Diorg yang akan melayan aisya main kat luar sampailah habis duit syiling yang ada.Hahaha...boleh gitu??
Bukan ibu kedekut duit syiling nak tukar dengan token untuk dia main tapi kakak ngan aisya ni kalau dah main permainan nih, xcukup seround dua....pasti dia mintak nak naik lagi.Kalau adik ok, kakak lak yang akan menghasut supaya adik nak main lagi.Kalau camtuh, bila masanya ibu nak membeli barang nak oii?? ;)
~Haa...inilah antara contoh permainannya~

Dialah harapan saya....

Pernah saya terfikir suatu masa dulu (semasa saya mendapat tahu segalanya tentang aisya), bagaimana nasib aisya bila dia besar nanti?Adakah dia akan merasa rendah diri lalu meminggirkan dirinya dari orang lain?dapatkah dia bertahan dengan mata-mata yang memandang dan mulut-mulut yang bersuara mencari kekurangan/kelemahannya?Mampukah dia berdepan dengan segala macam dugaan dunia?Dan bagaimana aisya bila ketiadaan saya suatu hari nanti.Hari ini saya sihat, saya boleh membantunya, menjaganya malah memanjakannya tapi akan datang?Saya akan tua, mungkin akan sakit dan seterusnya akan kembali kepadaNYA.Sungguh waktu itu saya panasaran.
Namun waktu itu saya seakan terlupa.Aisya masih ada saudara kandung yang juga sangat menyayanginya.Kini saya yakin dan bersyukur, saya juga punya seorang lagi puteri yang xkurang hebatnya seperti aisya.Kakak aireen mampu menjaga aisya, boleh menolong adiknya dan dialah harapan saya di masa akan datang.Sejak kecil lagi saya dah terapkan nilai kasih sayang dalam dirinya.Saya ajar dia melindungi dan menghormati adiknya.Saya mahu dia menerima 'kekurangan' aisya.Sungguhpun kadang-kadang dia masih keliru (kenapa adik belum pandai bercakap, adik orang lain dah?kenapa adik pakai 'benda' kat telinga, kakak xpakai pun?kenapa ibu selalu kena tinggalkan kakak sebab bawak aisya g hospital?dan macam2 soalan yang ditanya olehnya), ada masa bergaduh2 manja ngan aisya, buat ibu marah (xlain xbukan sebab nak lebih perhatian) tapi saya yakin dia juga sangat sayangkan aisya.Itu jelas dilihat bila dia nak membeli sesuatu, pasti dia akan ambil 2-satu untuk aisya dan satu untuk dia, begitu juga sikap pelindungnya semasa bermain di taman- dia sentiasa mengikut aisya, konon-konon tolong tgk aisya, begitu prihatin pada adiknya bila nak tolong sikat rambut adik, pakaikan pampers adik, pakai bedak untuk adik, tolong jirus adik mandi dan suka sangat peluk cium adik walaupun adik rimas dengan perbuatan kakak ;)
Kakak, kakak 'orang kuat' ibu dan tempat ibu sandarkan harapan supaya menjaga adik bila ibu dah menutup mata nanti.Belajar rajin-rajin yer(kakak kata nak jadik doktor kan?nak tolong ubat adik), jadi anak yang solehah.Doa ibu sentiasa mengiringi setiap langkah kakak.Ibu sayang kakak dan adik!
 ~nyawa saya~
 Aisya pun tahu 1 Malaysia gak tau.hihihi..
~Semoga keakraban ini berkekalan selamanya~
~Dialah harapan saya~

Monday, August 15, 2011

~Rasa bersalah menghantui diri~

Sebulan dua kebelakangan ini, inilah perasaan yang terdetik jauh dalam hati kecil saya.'Rasa bersalah' yang amat kerana disebabkan kesibukkan terlampau saya dengan pelbagai urusan khasnya urusan di pejabat membuatkan saya sudah agak jarang melakukan aktiviti bersama anak-anak seperti selalu.Kebelakangan ini kerja di pejabat sangat banyak.Kalau dulu 5.30++ saya dah terpacul di depan pintu rumah tapi kini hampir jam 6.30petang.Selepas itu saya sibuk pula di dapur untuk memasak makanan berbuka.Usai berbuka, solat maghrib, sibuk pula menguruskan kerja-kerja rumah (basuh baju, lipat baju dsb) Itu pun kadang-kadang jam 10.00 saya dah terlelap keletihan.Jam 4.30 pagi bangun pula untuk menyiapkan makanan bersahur.Saya bergerak keluar rumah jam 6.20pagi menghantar kakak kemudian terus ke pejabat (aisya masih tidur lagi).Saya sudah lama tidak bersama-sama aisya melakukan  'homework' dan terapi yang diberikan oleh therapist.Saya sering membiarkan dia bermain sendirian dengan permainan yang ada semasa saya sibuk menguruskan kerja - kerja lain.Mujurlah anak ini tidak banyak karenahnya.Sesekali dia ada juga cuba mencuri perhatian dengan rengekan dan ajakan (menarik tangan saya) supaya saya boleh turut serta bermain bersamanya seperti selalu.Saya curi-curi juga ruang yang ada untuk bersamanya cuma tidak lagi kerap seperti dulu.Saat-saat begini, sungguh saya cemburu dengan ibu-ibu yang tidak berkerjaya.Boleh 24jam bersama dengan anak-anak.Mahu sahaja saya bercuti panjang.Menghabiskan sepenuh masa bersama
mereka ;
                                       video
Kalau ibu busy, saya pun busy jugak tau.Hihihi...
(Busy nak 'menambahkan' kerja ibu kemas balik semua nih.)

Friday, August 12, 2011

Ramadhan Bulan Penuh Keberkatan - bersamanya membawa seribu kenangan

Ramadhan bulan keberkatan, bulan yang penuh rahmat.Kedatangannya begitu dinantikan setiap umat Islam.Sangat di tunggu-tunggu.Alhamdulillah...sehingga ke hari ini saya masih lagi diberi ruang dan peluang untuk menikmati manisnya bulan Ramadhan.Dah hari ke 12 dah pun.Kejap jer kan masa berlalu?Sedar tak sedar nanti dah raya ;)
Melihat telatah dan kenakalan aisya petang semalam kembali menggamit memori Ramadhan 2 tahun lepas.Ramadhan yang pada saya ketika itu, penuh dengan tangisan kesyahduan dalam mengumpul titik-titik kekuatan dan sedikit demi sedikit mencari keredhaan diri terhadap setiap ujian yang mendatang.Ramadhan yang meningkatkan rasa syukur saya di atas setiap apa yang telah direncanakan olehNYA.Sesungguhnya setiap apa yang berlaku adalah dariNya dan semua itu pasti ada hikmah di sebaliknya.'Sakit' yang saya rasa 2 tahun lepas, alhamdulillah.....hari ini diganti dengan nikmat bahagia yang penuh kesyukuran.Sesungguhnya senyuman dan telatahnya hari ini telah menghakis setiap luka yang pernah wujud suatu masa dulu walaupun parutnya tak akan hilang sampai bila-bila.
2 tahun lepas, Ramadhan pertama - saya dan aisya menaiki ambulan berbekalkan 4 tong gas oksigen, wayar yang berselirat penuh di badannya, segala macam peralatan bantuan, mesin-mesin yang bingit berbunyi bersama 2 orang kakitangan NICU.Sepanjang perjalanan aisya 'ditidurkan'.Kami ditinggalkan di wad kanak-kanak IJN.Hari pertama bermalam di sana, bermacam kisah saya dengar dan lihat.Sejak hari pertama lagi kami tiba, aisya dikunjungi beberapa pakar, dijalankan pelbagai ujian, ditanyakan bermacam soalan.Tidur saya hanya tidur2 ayam kerana bimbangkan segala kemungkinan tentang aisya, juga takut terlepas memerah dan memberi aisya susu (aisya ketika itu minum susu melalui tiub setiap 3 jam).Babah hanya boleh menemani hanya pada waktu melawat (Biasanya waktu tengahari, sebelum berbuka 4.30petang sehingga jam 8.30mlm) Ramadhan ke2 juga begitu, lebih-lebih lagi setelah dikunjungi Mr.Siva -pakar bedah aisya.Kami diberi penerangan berkaitan masalah aisya, risiko yang bakal terjadi semasa pembedahan dan pelbagai komplikasi lainnya.Dan ibulah yang memegang risiko itu kerana ibulah yang bertanggungjawab menandatangani kesemua borang pembedahan bersama lelehan airmata!Dan malam ke2saya langsung xboleh melelapkan mata selepas menetapkan tarikh pembedahan iaitu pada hari ke3 Ramadhan.Sepanjang malam saya hanya merenung, mengusap dan memeluk anak kecil yang kuat itu bersama harapan dan doa agar segalanya berjalan lancar dan dipermudahkan.
Ramadhan ke3- penantian adalah suatu penyeksaan!Aisya saya siapkan dengan pakaian bedah sedari jam 5 pagi lagi namun sehingga ke petang gilirannya masih belum tiba.Hampir 12 jam aisya dipuasakan dari makan dan minum tetapi akhirnya kami dikhabarkan pembedahan terpaksa ditunda berikutan adanya kes kecemasan.Sepanjang siang (waktu menunggu turn untuk dipanggil ke dewan bedah) aisya, kami terpaksa lekakan dengan bermain dan tidur supaya dia tidak menangis kelaparan.Malamnya Mr.Siva datang ke katil memohon maaf dan berjanji esok aisya adalah pesakit pertama yang akan masuk ke dewan bedah.
Ramadhan ke4- saya ulangi lagi proses yang sama seperti semalam.Seawal jam 5 pagi aisya dimandikan dengan sejenis cecair ubat khas, kemudian saya siapkan dia dengan pakaian bedah, stokin dan bedak bayi yang wangi.Dalam hati bermacam perasaan melingkar.Saya sering bercakap dengan aisya supaya dia kuat.Juga xlupa memberitahu yang ibu, babah, kakak malah ramai yang sayangkannya...yang mahu dia sihat, yang xsabar menunggu dia di rumah.(sambil bercakap sambil airmata xhenti turun).Lebih kurang jam 8.30pagi, nurse datang bersama stretcher namun saya mohon untuk menghantarnya sendiri (dukung).Maka, saya mendukungnya sepanjang jalan ke dewan bedah bersama tong gas yang disorong oleh nurse.Oh ya..sebelum kami melangkah keluar dari bilik, aisya telah dicium dan saya dipeluk oleh ibu-ibu yang juga menunggu anak mereka di wad itu bersama kata-kata semangat dan doa.Terima kasih kak zura nafeesa, kak zaidah dan k.yong kelantan.Kalian memang ibu-ibu yang hebat!(Alfatihah kepada anak-anak mereka) Saat paling mengharukan adalah semasa ibu menyerahkan aisya di pintu masuk dewan bedah.Ibu diberi kesempatan untuk memeluk dan mencium aisya.Lama aisya hangat dalam pelukan saya.Rimas dia dek ciuman bertalu-talu dari saya.Saat itulah esakan tangisan seorang ibu bermula.Dan saya melangkah ke wad selepas bayangannya hilang.(untuk kemas semua barang aisya.Di IJN, setiap pesakit yang telah di sorong ke bilik bedah...waris perlu mengemas semua barang dan katil perlu dikosongkan-discharge wad kerana mereka akan ditempatkan di PICU)Menunggu di ruang menunggu sangat meresahkan.Ada masa saya tewas dengan juraian airmata, ada masa saya termenung ntah memikirkan apa dan saya sempat menghabiskan 3x bacaan yassin serta beberapa surah pendek untuk menenangkan hati.Alhamdulillah, hampir 4 jam menanti...babah mendapat panggilan telefon dengan ayat 'Ini waris Ainur Ariana ker?Pembedahan berjaya dan encik boleh melihatnya di PICU.' Syukur...syukur...syukur padaMu Ya Allah.Terima kasih kerana memakbulkan doa kami hambaMu yang lemah ini.Tergesa-gesa kami ke sana dan alangkah pedihnya hati menyaksikan keadaan anak kecil itu.Dengan mata terpejam, mulut sedikit terbuka kerana di intubed, wayar yang berselirat dibadan dan tangan, tebukkan di leher untuk memasukkan ubat(ada 8 bekas ubat yang sedang dialirkan ke badannya), 4 balang yang mengalirkan darah/cecair dari pembedahan, bunyi mesin yang tak henti.Sungguh hati ini tersayat.Kuatnya kamu melalui semua ini anakku.
Ramadhan ke5 sehingga ke8...detik demi detik, hari demi hari...saya begitu xsabar menunggunya sedar.Terseksanya hati ini setiap kali waktu melawat, saya hanya menyaksikan sekujur tubuh kecilnya yang diam.Tiada lirikan mata, tiada senyuman indah dan tiada genggaman tangan darinya seperti selalu untuk saya.Hanya airmatanya sahaja yang sesekali mengalir.Sungguh saya rindukan semua itu.
Ramadhan ke9- sewaktu bercakap dengannya, saya lihat ada cubaan membuka mata darinya.Dan pabila jari kami bertaut saya dapat rasa genggamannya.Yer...hari itu saya tersenyum sepanjang balik.Aisya semakin sedar.
Ramadhan ke10-sekali lagi kami menaiki ambulan untuk kembali ke NICU Hospital Serdang.Dalam ambulan dia 'ditidurkan'.Walaupun nampak lemah tapi aisya nampak semakin baik.
Ramadhan ke17-Aisya tidak lagi di intubed.Dia hanya memakai bantuan oksigen biasa (yang kat hidung tuh).Setiap minggu, bacaan mesin okigennya direndahkan sedikit demi sedikit.
Ramadhan ke24-Hari yang sangat saya tunggu.Saya diminta untuk tidur di wad bagi tujuan mengajar aisya breastfeeding.(sebelum ni sepanjang aisya di NICU, saya hanya berulang alik setiap hari) Pertama kali menyusukan, aisya menolak.Hisapannya juga xkuat.(agak sedih di situ) Berkali-kali juga saya memaksanya.Dia hisap 2,3 kali then stop.Maybe xpandai sebab xpernah (sebelum ni guna tiub)..atau penat menghisap...atau xselesa kerana saya memangkunya dengan wayar yang masih melekat dibadannya.....atau geli barangkali.Ehmm, ntahlah.Akhirnya dek xkuat semangat bila tengok dia dah menangis kelaparan, saya beri aisya susu guna syringe dan tewas kerana akhirnya membawa kepada penggunaan botol susu.Tapi still kena berhati-hati kerana dia cepat terdesak.Setiap kali tersedak, mukanya akan berubah merah dan susu keluar melalui hidungnya.
Ramadhan ke 26- Penggunaan bantuan oksigen aisya dihentikan.Syukur!Aisya kini mampu bernafas tanpa bantuan namun saya perlu memantau keadaannya takut dia stop bernafas kerana doktor cakap maybe dia lupa nak bernafas sendiri (sebab dah biasa-lama sangat guna bantuan)
Ramadhan ke27-Saya memohon untuk aisya discharge sebelum hari raya dengan alasan perkembangannya semakin baik dan seluruh keluarga xsabar untuk melihatnya pada hari raya (maklumlah sejak 6 bulan lahir, hanya saya dan babah sahaja yang dibenarkan melawat).Pakar mengatakan tunggu esok untuk memantau keadaannya tanpa bantuan oksigen.
Ramadhan ke28- pagi semasa lawatan, saya masih bertanyakan pakar tentang permohonan untuk membawa aisya pulang sebelum hari raya.Kata pakar yang melawat tunggu tengahari iaitu sehingga ketua NICU datang.Jam 2.30petang- saya dimaklumkan oleh nurse yang bertugas, aisya boleh discharge petang itu.Ya Allah, xtergambar kegembiraan saya hari itu, dengan airmata gembira saya menelefon tok abah dan seluruh keluarga yang lain memberitahu berita gembira.Semuanya xsabar menanti kepulangan aisya.Jam 3- semua wayar yang selama ni melekat dibadan aisya dicabut.Darah diambil untuk diperiksa.Berat ditimbang dan ukuran lilit kepala serta tinggi diambil.Berat aisya ketika itu 3.34kg.Saya menyiapkan aisya cantik-cantik ;) Jam 4 petang seorang demi seorang nurse dan doktor yang pernah merawat aisya datang memberikan ucapan selamat tinggal.Ada yang datang membawa hadiah ;) Begitu sayangnya mereka pada anak kecil yang paling lama di NICU ini (menurut pakar NICU semasa menerima balik kedatangan aisya dari IJN hari tu, sepatutnya ikut umur aisya...dia dah xleh masuk NICU kena masuk ICU sebab NICU hanya untuk bayi baru lahir tapi sebab dia kecik macam baby baru lahir, xpelah.hihihi)Pesanan demi pesanan diberi pada saya kerana aisya sangat sensitif-mudah dijangkiti kuman.Tak boleh bawak keluar kat tempat ramai orang, perlu segera kehospital sekiranya nampak pelik.Jam 6.30petang baru kami melangkah dari pintu NICU dengan rasa sayu.Kami pasti merindui setiap saat pengalaman pahit manis semasa di NICU.Terima kasih semua.
Hampir jam 7petang-kami sampai rumah tok abah.Semua dah menunggu kat luar dan xsabar melihat aisya.
1 Syawal 1430H - Raya pertama kami bersama.Ibu, Babah, Kakak dan Aisya juga semua kaum keluarga.Syukur Ya Allah.Terima kasih aisya atas semua pengalaman berharga yang aisya beri pada ibu.Sesungguhnya semua itu mengajar ibu menjadi lebih kuat dan bersyukur.
IJN -3 hari selepas operate
 Raya 2009 (usia 7 bulan) - hanya terbaring
Raya 2010 - usia 19 bulan (baru pandai duduk dengan sokongan bantal)
*Sila abaikan date pada pic sebab salah setting kamera*

Ramadhan dan Syawal tahun lepas, aisya baru jer pandai duduk (itupun xberapa kuat lagi).Ramadhan serta Syawal tahun ini doa saya agar segalanya bertambah seri kerana aisya baru pandai berjalan.Tak sabar melihatnya terkedek-kedek berjalan memakai baju kurung bersalaman dengan ibu babah ;)

Wednesday, August 10, 2011

Shyyy....saya sedang sibuk sekarang nih!

Shyyyyy...
Tolong jangan kacau saya boleh???Saya sedang sibuk sekarang nih.Hahahaha...
Tengoklah budak kecik nih.Kusyuk sangat kalau tengah buat sesuatu.Kalau dikacau ganggu dia sedang asyik tuh, confirm dia tak akan teruskan aktiviti yang dia sedang buat.
Asyik dengan puzzle dia tuh.

Friday, August 5, 2011

~ Terkejut beruk mak tadi~huhuhu...

Dah hampir 2 minggu ibu bermasalah dengan handset.Handset ibu rosak.Dah ar sekarang busy sangat dengan urusan pejabat.So, mmg payah lebih-lebih lagi kalau emergency.Huh...cakap bab emergency...Ibu baru jer lepas terkejut besar(kata budak2 zaman sekarang, terkejut beruk)...serius jantung masih lagi berdegup.Nasib baik terasa nak bukak fb.Bukak-bukak jer nampak message dari zura.'Ayu, online..urgent' Pergh..nampak perkataan urgent pun dah buat hati xtenteram.Terus ibu online tanya zura 'kenapa?'.Rupa-rupanya dari tengahari tadi cik til try call ibu nak bagitahu kakak aireen demam panas.Tak dapat call ayu, dia teringat zura (actually zura pernah beberapa kali datang rumah dan ayu pernah message zura guna handset cil til) Nasib baik..syukur sesangat.Kalau tak sampai baliklah ibu xtau apa-apa berlaku terutamanya kes emergency camni.Ibu lak silap, xpernah bagi cik til no.pejabat ibu sebab ibu jarang berurusan peribadi guna telefon pejabat.Lepas dapat tau dari zura, terus ibu call cik til.Kata cik til banyak kali dia call ibu sebab takut badan aireen dah panas sangat.Pastu aireen tidur terkejut-terkejut + menggigil (kata aireen dia sejuk).Cik til lak takut nak bagi ubat sebab xtau yg mana satu, dia hanya basahkan kepala dan badan aireen ngan tuala basah jer. ( padahal ibu dah pesan sebelum ibu g kerja suruh bagi aireen ubat demam.Sahur tadi ibu dah bagi).Last-last aireen tunjuk mana satu botol ubat demam yang ibu bagi sahur tadi.Huhuhu...so far, masa ibu call tadi kata cik til suhu badan aireen dah kurang.Lega ibu dengar.Kata cil til lagi, aireen nampak dah ok cuma xnak makan dan menyusu (hihihi, 4 tahun ++ masih menyusu botol lg tau).Bila berdiri nak main ngan adik, dia cakap dia pening.Petang ni nampaknya ibu kena g klinik bawak kakak.Malam nanti kami akan balik kampung di Johor.Semoga kakak xakan apa-apa.Risau sangat kalau anak xsihat.


To zura, thank's a lot yeh.Kalau zura tak bagitahu tadi agaknya sampai petanglah baru ayu tahu berita nih.

Wednesday, August 3, 2011

Anak OKU - Peranan Suami & Isteri Di saat Menerima Khabar Duka.

Saya copy dari blog WATIE pengasas FameKids dan GeniusBabyBoard sebagai pedoman dan semangat  ibu-ibu semua khasnya yang dipilih Allah untuk menerima amanahNYA menjaga dan mendidik anak istimewa seperti saya.Seriously, saya menangis semasa membaca entry ini.Saya berbangga kerana menjadi ibu kepada Ainur Ariana Damia binti Suhaimy.Walaupun dia ada kekurangan tetapi Allah itu Maha Adil dan Maha Menyayangi kerana aisya juga mempunyai banyak keistimewaannya yang tersendiri (walaupun mungkin istimewa itu hanya pada mata saya, ibunya)
Sebagai seorang ibu yang mempunyai anak OKU, saya pernah melalui rasa sedih, terharu, terkejut, tergamam, tak sangka dan macam- macam lagi yang tak dapat nak saya nyatakan dalam bentuk tulisan di ruangan maya ini. Semuanya bercampur-baur terutama sekali ketika baru melahirkan. Ketika ini, apa yang saya sangat perlukan sebagai seorang isteri adalah kehadiran suami di sisi saya untuk sama-sama berkongsi perasaan ini. Saya memerlukan kata-kata semangat dan pujukan ikhlas serta keprihatinan suami di saat saya merasa kesakitan yang amat sangat, kesakitan luaran dan dalaman yang maha hebat, yang tidak dapat digambarkan dengan kata-kata. Saya amat berharap agar suami dapat menenangkan saya, memeluk saya dan mengatakan semuanya ok, walaupun terdapat sedikit masalah pada bayi, tapi semuanya ok, dan suami sangat mencintai saya selain berterima kasih kerana sudi bertarung nyawa melahirkan zuriatnya. Dan apabila situasi terkejut menerima berita sedih itu berlalu, saya berharap agar suami sama-sama berbincang dari hati ke hati dan menyatakan sokongannya secara terbuka dan akan bersama saya melalui saat-saat sukar ini. Alhamdulillah..saya mendapat seorang suami yang amat saya dambakan itu. Syukur padamu Ya Allah...
Menerima hakikat melahirkan anak yang tidak sempurna fizikal atau mental bukan sesuatu yang mudah. Itu saya akui. Terutamanya jika anak itu anak yang pertama. Ia memberi kesan emosi yang sungguh mendalam bukan setakat pada ibu, tetapi juga bapa serta kaum keluarga terdekat. Kehadiran permata hati yang ditunggu-tunggu seluruh keluarga, lahir tidak seperti yang diharapkan. Di saat orang lain girang menayang anak masing-masing, kita suami isteri dan keluarga bersedih memikirkan masa depan anak. Di saat orang lain memeluk anak dalam dakapan, kita hanya mampu melihat anak di dalam NICU. Di saat orang lain teruja memberikan susu badan kepada anak, kita hanya mampu memerah susu dan menggunakan tiub atau syringe utk memastikan anak kita mendapat khasiat yang sama seperti anak orang lain. Di saat orang lain bergembira dan bergelak ketawa dengan keluarga dan rakan-rakan, kita memerah otak mencari cara yang terbaik untuk mengkhabarkan pada orang sekeliling tentang keadaan anak kita yang tidak sempurna. Dan ia bukan setakat itu. Ia berpanjangan sehinggalah anak kita dewasa dan boleh menjawap semua soalan yang diutarakan kepadanya dgn hati terbuka. Ya, ia bukan sesuatu yang mudah. Ia adalah satu proses yang sukar..cukup sukar..tetapi kita tiada pilihan.
Terlalu banyak "rawatan" yang perlu di lakukan selepas kelahiran seorang anak istimewa, rawatan yang berpanjangan, bukan setakat merawat anak tersayang, tetapi juga merawat hati ibu bapa serta keluarga untuk menerima hakikat sebuah kenyataan. Apatah lagi jika ia sesuatu yang tidak kita jangka dan sangka. Ia akan bertambah sukar jika sokongan dari suami tercinta tidak kunjung tiba. Sebagai ibu yang mempunyai anak OKU, saya ingin berkongsi pendapat peribadi saya. Saya merasakan yang rawatan pertama sekali perlu kita lakukan adalah rawatan terhadap diri kita sendiri. Rawat apa? RAWATLAH HATI. Bagaimana? Untuk isteri -Fikirkan begini "Anak ni adalah anugerah Allah SWT kepada aku. Mesti ada sebab kenapa Allah bagi dia pada aku dan bukan orang lain. Satu hari nanti, aku akan pasti dapat jawapannya. Kalau anak ini adalah kifarah di atas dosa- dosa aku sebelum ini, aku redha. Kalau anak ini adalah ujian bagiku, aku terima. Kalau aku rasakan aku ibu yg paling malang, ada berjuta lagi ibu yang lebih malang nasibnya berbanding aku. Kalau aku rasakan anak aku yang paling menyedihkan, ada beribu lagi ibu bapa yang mengalami pengalaman lebih buruk dariku. Sekurang-kurangnya, aku dapat merasakan nikmatnya mengandung, nikmatnya merasakan tendangan bayi dan nikmatnya sebuah kesakitan untuk melahirkan umat Muhammad SAW, ada ramai lagi wanita yang langsung tidak berpeluang merasai lengkapnya menjadi seorang wanita sempurna selepas berkahwin. Aku harus bangkit dari kesedihan ini kerana jika bukan aku, siapa lagi? Jika bukan sekarang, bila lagi? Anak ini memerlukan aku untuk mengasihi dan menyayanginya selagi bernyawa. Jika hayatnya tidak panjang akibat pelbagai komplikasi, sekurang-kurangnya aku ada kenangan bersama anak ini, dan penyesalan tidak akan ada di hati kerana amanah Allah SWT ini dijaga dan dibelai sepenuh hati."
Seringlah bermonolog dengan diri sendiri, ambil masa selama yang boleh untuk berbicara dengan diri, memujuk hati dengan berfikiran positif. Saya bagi contoh diri saya sendiri. Bila saya memikirkan tentang tangan Zayra, saya berfikiran positif dengan menyenaraikan segala kelebihan Zayra berbanding rakan-rakan seangkatan dengannya. Walaupun tgn yang mengalami kekurangan itu adalah tgn kanan, yang mana ia sgt penting terutama bg masyarakat Melayu yang terkenal dgn adab sopan, saya tetap berfikiran positif. Saya akan memulakan ayat dengan perkataan "Sekurang-kurangnya.." untuk memujuk hati dan menanamkan aura positif dalam diri. Contohnya begini : Sekurang-kurangnya, Zayra masih boleh pakai tangan kiri. Hanya tgn kanan sahaja yang bermasalah, anggota badan yg lain ok, otaknya cerdas, kakinya tangkas, walaupun ada satu tgn sahaja, Zayra dah buktikan dia masih boleh menggunakan tgn kanannya dgn cara yg tersendiri. Sekurang-kurangnya ia berlaku dr dalam perut, jadi Zayra sudah terbiasa berkeadaan begitu, kalau dah besar baru belaku sebarang kecacatan, mungkin ia lebih sukar untuknya. Dan saya juga sering bersangka baik pada Allah SWT di mana, di awal kelahiran Zayra, saya yakin ada sebab mengapa Allah beri Zayra pada saya, dan mengapa hanya sedikit sahaja kecacatannya berbanding rakan lain serta bagaimana boleh terbentuk ketulan daging berbentuk tangan dan jari jemari yang sangat perfect tanpa tulang di dalamnya? Apabila saya bersangka baik pada Allah SWT, dengan segera Allah SWT memberikan jawapannya pada saya. Dan inilah hasil coretan saya yang sedang anda tatap dan baca bait demi bait. Inilah hikmahnya, satu perkongsian secara terbuka, secara terus dari hati tanpa sebarang rasa malu, tertekan atau terpaksa meluahkan apa yang terbuku di hati yang sedang anda baca kini. Yang ada cuma rasa syukur kerana dapat berkongsi rasa, serta hati yang penuh bangga kerana melahirkan seorang anak istimewa bernama Rania Quzayra Rizal. Betapa saya sering memeluk dan membisikkan kata-kata keramat ini di telinga anak saya, "Zayra, Mommy bangga sangat lahirkan Zayra sayang..Mommy bangga dengan Zayra, Mommy bangga!" Dan ternyata aura positif itu sampai kepada Zayra sehingga saya seringkali lupa Zayra mempunyai kekurangan di tangan kanan. Hebatnya kuasa minda yang positif kan? Selain dari diri sendiri, ia juga dapat 'berjangkit' dgn org sekeliling..
Bagi sang suami pula, saya mohon agar fahamilah isteri anda di saat sukar begini. Saya akui dan fahami, tidak banyak sedikit anda pasti kecewa kerana cahaya mata yang di idamkan tidak seperti yang dibayangkan. Korbankan sedikit perasaan kecewa dalam tempoh ini dan jika perlu anda berpura-pura "OK" untuk sementara demi menenangkan isteri yang sedang terganggu mental dan fizikalnya, maka korbankanlah. Isteri kita sudah berkorban dan sanggup membawa anak kita ke hulu ke hilir selama 9 bulan, takkan 9 hari pun kita tidak boleh 'berpura-pura' ok demi untuk memujuk isteri tercinta? Bukan bermakna anda tidak jujur pada diri sendiri, tetapi anda harus kuat untuk sama-sama mengharungi cabaran ini. Di saat isteri anda baru melahirkan, ia adalah satu proses yang boleh diibaratkan seperti "maut menanti tapi tak jadi", sangat menakutkan dan menyakitkan. Apatah lagi bila dikhabarkan berita duka. Emosi mereka lebih terganggu dan ia ibarat "double trouble" situation bag mereka, Tetapi sekiranya mereka menerima sokongan yang tidak berbelah bagi dari anda on the spot, di saat mereka amat memerlukannya, satu pelukan ikhlas dan hangat diiringi kata-kata yang manis dan menenangkan hati dapat melembut dan melegakan isteri. Percayalah wahai sang suami, dalam hati sang isteri terdetik perasaan bersalah kerana melahirkan zuriat yang tidak sempurna buat suami tercinta, tetapi apalah daya mereka, takdir Allah mengatasi segalanya. Jika cinta sejati yang mengikat anda dan isteri selama ini, sekaranglah masa terbaik untuk anda membuktikannya.
Sekiranya anda lihat isteri sudah stabil emosinya hasil dari pujukan, pengorbanan dan "kepura-puraan" anda, bolehlah anda berdua duduk bersama, atau mungkin sambil berbaring-baring manja, berborak dengan isteri mengenai bayi yang baru dilahirkan itu. Berborak dengan isteri dan berkongsi rasa hati anda yang sedih bersama isteri. Perbualan ini harus dilakukan secara hati ke hati dan kedua-dua pihak harus terbuka dalam meluahkan rasa hati masing-masing. Tetapi ingat kata kunci ini-POSITIF!! Ini bukanlah medan untuk menyalahkan sesiapa, tetapi lebih kepada luahan perasaan terhadap apa yang anda dan isteri rasakan selepas menerima berita sedih itu. Dengan meluahkan apa yang disimpan di dalam hati dengan cara yang positif dan diterima juga secara positif oleh pasangan, ia akan membuatkan segala-galanya menjadi mudah dan kita merasa lega. Jika anda perlu menangis untuk melegakan perasaan yg terpendam selepas penat "berpura-pura" ok, maka lakukan lah sekarang. Isteri anda ada untuk menenangkan anda kembali. Ia adalah satu proses timbal balik yang sangat menyamankan hati dan perasaan masing-masing. Pada saya, tidak salah kita menangis dan meluahkan rasa yang kita kecewa dan sukar menerima kenyataan yang berlaku kerana itu adalah perasaan yang tidak mampu kita hindari. Adalah lebih baik kita bercakap mengenainya, kemudian cuba memperbaiki keadaan itu dari hanya memendam dan menyimpan segala-galanya tanpa dapat meluahkan rasa yg terbuku. Saya percaya, dengan pendekatan positif, perbualan tanpa emosi negatif ini akan merapatkan lagi hubungan suami isteri dan satu kepercayaan dapat dibina antara satu sama lain. Anda faham apa yang isteri mahukan, dan isteri mengerti apa yang anda rasakan. Jika perlu menangis bersama ketika ini, maka lakukanlah..peluklah isteri sekuat-kuatnya dan menangislah bersama..anda pasti akan lega..
Selepas itu, mulalah berbincang tentang apa langkah seterusnya untuk bayi kesayangan anda. Dapatkan mutual understanding dari suami atau isteri, dari apa saja segi. Seperti contoh, pada malam kami berbincang sambil menangis bersama, saya terus bertanyakan pada suami tentang pakaian yg bakal Zayra pakai apabila dia membesar nanti. Adakah suami saya "kisah" jika saya pakaikan Zayra baju tanpa lengan @ lengan pendek, atau dia mahu Zayra dipakaikan dengan baju yang menutup kekurangannya itu? Saya kemukakan pendapat saya dan saya tanya pendapat suami. Alhamdulillah, kami mencapai kata sepakat dan pendapat yg sama, iaitu kami akan melayan Zayra SAMA SEPERTI Qarissa. Apa yang Qarissa pernah pakai, Zayra juga akan pakai, malah dek kerana terlalu inginkan Zayra berdikari sendiri, saya kadangkala macam takder perasaan kalau Zayra terjatuh katil, atau tangannya terpelot sedikit, atau apa sahaja yang insiden kecil yang berlaku, selagi tidak membahayakan, saya akan buat selamba sahaja. Dan, selepas satu tahun berlalu, Zayra pula yang nampaknya lebih berdikari dan tahan lasak berbanding kakaknya. Teringat saya entry yang saya tulis dulu iaitu,"Melampau Sgt Ker Aku Jaga Anak?"-macam tu lah kami suami isteri masa Qarissa kecik. Over protective, anak sulung katakan. But now - tidak lagi!:)
Baik suami atau isteri,belajarlah menerima hakikat dan kenyataan ini kerana kita harus ingat, semakin cepat kita menerima kenyataan,semakin cepat kita dapat bantu anak kita dari segenap segi dan semakin cepat kita akan dapat melihat keajaiban Allah SWT. Menafikan hak anak kerana perasaan malu, tertekan serta tidak dapat menerima kenyataan hanya akan memburukkan lagi keadaan, bukan sahaja kita dengan anak, malah antara kita dengan isteri, wanita yg paling kita cintai. Jika kita sendiri tidak dapat menerima darah daging kita, apatah lagi org luar, yg takder kena mengena dalam hidup kita. Kalau kita sendiri memandang rendah pada anak kita, bermakna kita membenarkan orang luar menginjak-injak kepala kita. Ingat begini rakan-rakan FAMEKids ku tersayang- ORANG TETAP AKAN BERCAKAP TENTANG KITA, TENTANG ANAK KITA PADA SESIAPA YANG MEREKA INGINKAN, TETAPI CERITA APA YANG AKAN MEREKA SAMPAIKAN?ADAKAH CERITA MENGENAI ANAK KITA YANG TIDAK DITERIMA OLEH IBU BAPANYA SENDIRI, MALU MENGAKUI HAKIKAT ANAK ITU TIDAK SEMPURNA, ATAU CERITA MENGENAI ANAK KITA YANG ISTIMEWA, YG SANGAT DIBANGGAKAN OLEH IBU BAPANYA, TABAH DALAM MEMBESARKAN MEREKA DENGAN PENUH BANGGA TANPA RASA PREJUDIS DAN MAMPU MELAKUKAN PERKARA YG HAMPIR MUSTAHIL BERKAT KEPERCAYAAN DAN MINDA POSITIF IBU BAPA? Well my dear friends.. The answer is in your hand ..Your very own hands. You decide what u want people to talk about you. Melarikan diri dari masalah, melarikan diri dari kawan-kawan atau memutuskan segala perhubungan dengan dunia luar TIDAK AKAN MEMBANTU MALAH MEMBURUKKAN LAGI KEADAAN!! Bukan hanya untuk u, tetapi juga untuk anak. Adakah sehingga anak itu 'pergi', baru kita ingin keluar dari persembunyian, dan fikir orang tidak akan bercakap mengenainya? Well, if you think like that.. You're totally wrong my friends..coz people will STILL TALK ABOUT IT! And the worst part is-IT WILL HAUNT YOU FOREVER!!
Kata-kata terakhir saya untuk entri kali ini:
"Tiada siapa yang inginkan anaknya mengalami kekurangan fizikal dan mental, tetapi jika itu sudah takdirnya, berusahalah untuk menerima anugerah Ilahi ini kerana sudah pasti ia ada hikmahnya yang tersendiri. Janji Allah SWT itu pasti!!"
Thank's Watie atas perkongsian ini.U are superb mom sis!
Inilah Rania Quzayra Rizal yang sungguh bijak dan comel tuh.
Dan ini pula...
.
.
.
.
.
.
.
.
Ainur Ariana Damia Suhaimy (aisya) - anak saya yang sungguh menghiburkan.
Ibu bangga dengan aisya sayang!
Luv u so much!

~Doa dari semua~

Sometimes we are just too absorbed in our own problems and start hating life and blaming everyone around us! STOP, THINK and REFLECT other people's ordeal instead. There are lots more out there who are just battling to stay alive and trying to cherish each and everyone in their life in every single possible second. Because life is just not about you alone! It is about everybody. It is about giving and sharing.
(taken from HERE )
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
Kita sering bertanya 'mengapa kita yang sering diuji?' tanpa kita sedar di luar sana masih ramai yang sedang hebat menempuh ujian mereka. Sesusah dan sesedih manapun kita hari ini, fikirkanlah, renungkanlah, masih ada yang lebih susah, ada ibu yang melahirkan namun tidak dapat menjaga dan menyusukan bayi mereka bahkan masih ada yang lebih sedih mereka yang terpaksa berdepan dengan pelbagai ujian kehidupan malah ada yang sedang berjuang bertarung nyawa melawan kesakitan demi mendapatkan sebuah kehidupan bahagia seperti insan lain.Sempena kedatangan bulan Ramadhan Al Mubarak yang mulia ini sama-samalah kita membantu yang apa termampu paling tidak pun mendoakan untuk mereka.Semoga dengan doa ikhlas dari kita tidak banyak, sedikit pun sudah cukup membantu mereka.Baru hari ni saya terpanggil untuk berkongsi kisah ini walaupun sebenarnya dah lama saya mengikuti kisahnya.Kisah ini banyak memberi keinsafan dan kesedaran pada saya nilai kasih sayang sebenar serta lebih bersyukur dan menghargai apa yang kita ada selepas beberapa kisah yang masih segar dalam ingatan saya seperti kisah Alanna Qish dan Amir Yusof .
Norma, Age 26 , suffer brain cancer stage 4
Married last year Mac 2010 , lahirkan rafiq bulan Jan 2011
Start sakit masa pregnant 7 bulan .
As soon bersalin terus dia tak boley bangun
The cancerous tumor is 7 cm kat saraf tunjang dia
5 X operation . 2 mon after operation ...tumor tew membesar balik
dah 15X radioterapi tapi tak memberi kesan
she is to weak for kimo
hospital dah surrender
now dia berada di rumah nya at Balakong meneruskan rawatan alternatif


Saya copy rentetan kisah Norma n Talib dari blog Moon - kakak iparnya yang begitu mengambil berat.(Bertuah dapat kakak ipar macam Moon nih)
1 Mac 2011 Norma disahkan ada brain tumor
2 Mac 2011 Doc pasang shan di kepala Norma
6 Mac 2011 Talib n Norma's 1st anniversarry
8 Mac 2011 1st operation remove kan tumor
operation 10 hour++
14 Mac 2011 Norma HKL day 14
20 Mac 2011 Norma ICU day 5 HKL day 20
22 Mac 2011 Norma HKL day 22
26 Mac 2011 Norma HKL day 25
27 Mac 2011 Norma HKL day 27
28 Mac 2011 Norma HKL day 28
1 April 2011 Norma HKL day 32
3 April 2011 Norma HKL day 34
5 April 2011 Norma HKL Day 36
7 April 2011 Urgent - Norma makin lemah
8 April 2011 Norma HKL day 39
11 April 2011 - Norma HDW , HKL day 42
sumbangan utk Rafiq
15 April 2011 Norma HKL day 46
18 April Norma HKL day 49
masa tew jugaks dapat tahu cancer Norma stage 4
Norma stage 4
5 May 2011 Norma operate kali ke 5 HKL day 66
10 May 2011 Norma HKL day 71
12 May 2011 Norma HKL day 73
22 May 2011 Norma HKL day 83
Abdul Rafiq is 4 Months
1 June 2011 - Norma di Onkologi , HKL day 96
5 June 2011 - Norma pulang ke Rumah
15 June 2011 - Emergency
17 June 2011 - Updated norma
25 June 2011 - hkl

1 Julai 2011- up date norma
6 Julai 2011-pusat rawatan al-hidayah
10 Julai 2011 -up date norma
15 Julai 2011 - Talib resah
19 Julai 2011- Urgent update norma
22 Julai 2011 - Hows norma
26 Julai 2011 - update norma-home
1 Ogos 2011 - update norma at home
Semoga akan ada sinar buat Norma sekeluarga.Semoga Norma kuat berjuang melawan setiap kesakitan.Semoga ada ruang dan peluang untuknya menjalankan tanggungjawab seorang ibu kepada Rafiq, bayi yang comel itu.Insyaallah, berkat doa dari kita semua untuk norma.

Tuesday, August 2, 2011

Mari berkongsi kaedah teknik urutan - 'Braingym'

Petang semalam, seperti rutin aisya memenuhi temujanji speech therapy di hospital.Tak banyak perubahan yang dapat dikesan namun yang sedikit itu dah cukup buat ibu tersenyum ;)
Dalam temujanji kali ini (actually hari ni aisya tukar cikgu baru), aisya diberi beberapa latihan dan ujian.Menurut ulasan cikgunya, perkembangan aisya berada pada tahap 3 ke 4 bulan iaitu umpama bayi.Aisya baru start 'babling'- bebelan bayi.Dia boleh mendengar namun xdapat mengenalpasti itu bunyi apa.Menurut pemerhatian cikgunya aisya juga 'slow', pegang barang xkuat dan saiz badannya terlalu halus/kecil xsesuai umur.Kami berbincang berkenaan pola pemakanan aisya.Dan ternyata aisya dalam kategori 'teruk' sebab dia hanya bergantung pada susu sahaja.Cikgu juga ada menjalankan satu ujian dan kesimpulan yang dibuat adalah aisya 'hypersensitive' pada makanan yang masuk ke dalam mulutnya.Sebab itulah dia selalu menolak atau memuntahkan semula makanan yang dimakan.Kesudahannya, ibu diberi homework yang banyak oleh cikgu untuk dipraktikkan pada aisya di rumah.Ibu rasa kaedah/teknik ini mudah dan patut dikongsi bersama.So, ini antara kaedah/teknik yang diajarkan pada ibu yang masih ibu ingat (kang dah lama-lama, xcatit pula tu..confirm lupa)
1. Feeding :
Kaedah sentuh dalam mulut, gosok lidah,
facial massage : teknik menggosok/urutan pipi (luaran mulut) dengan ibu jari secara membulat -cubit & picit, Guna belakang tangan, urut dari tengah (batang hidung) ke ketepi/ ke luar.
Guna berus gigi bateri (bahagian blkg bukan depan), letak pada kawasan muka dan leher juga pada lidah (3-5 saat)
2.Braingym
1. Lazy-8 : Main-main ngan aisya, amik jari telunjuk aisya..xdapat jari, tangan pun boleh (belah kanan) gerakkan dalam bentuk 8 tapi secara melintang bukan menegak sebanyak 3 kali..Kemudian buat pula pada jari telunjuk/tangan kiri sebanyak 3 kali.Kemudian buat dengan kedua-dua jari/tangan serentak.
** Sangat baik dibuat sebelum melakukan sebarang latihan atau pembelajaran.So that, kedua-dua bahagian otaknya telah diransang terlebih dahulu sebelum menerima maklumat, maka dia akan lebih cepat menangkap/mengingat apa yang diajarkan nanti.
2..Urutan kaki (reflexology) - dalam posisi duduk
Urut bawah tapak kaki dalam bentuk segiempat tepat guna ibu jari dan jari telunjuk secara keluar.Buat dari segiempat tepat besar sehingga segi empat tepat kecil.
3.Baringkan aisya tegak, tangan di sisi : Tolak hujung jari kaki ke dalam - kita akan nampak keseluruhan badan dari lutut, peha, pinggang, badan, dagu dan kepala akan terhenjut-henjut.Jika badan bergoyang/terhenjut tapi dagu/kepala xterhenjut maknanya ada masalah balance system dalam badan.
** Kaedah ini adalah untuk menyeimbangkan keseluruhan dalam badan.
3.Eye Coordination
Guna cahaya lampu torchlight, gerakkan kiri ke kanan, atas ke bawah, atas kanan ke bawah kiri, atas kiri ke bawah kanan, bulatan ikut arah jam dan bulatan ikut lawan jam.Pastikan mata anak mengikut pergerakan cahaya.Buat hanya sekali kerana jika ianya berulang, anak akan pening.
** Bagus untuk mata.Boleh kurangkan rabun dan masalah eye coordination.
4. Reflexology (Badan)
Teknik urutan bermula dari tulang pinggul ke atas.Guna jari telunjuk dan jari hantu, tekan sisi tulang belakang BUKAN tulang belakang naik ke atas sehingga leher, ke kepala (ransang otak), buat bulatan ke bahagian kawasan tepi telinga (rangsang saraf pendengaran), kemudian turun ke bahu dan seterusnya ke hujung siku.
Guna teknik sama tekan/picit bermula dari ketiak ke hujung tulang belakang seperti huruf V
LISTENING SKILL
Urut telinga : ibu jari dalam cuping telinga, jari telunjuk di luar.Tarikh dari dalam ke luar (macam ambil air sembahyang)
** Sangat baik untuk dipraktikkan kerana telinga akan cepat fokus.
Association sound example animal : buat bunyi, padankan dengan binatang tapi jangan yang hampir bunyinya.Contoh: kucing (meow), ayam (kok kok) atau kucing (meow) dengan itik (quek-quek).Buat permulaan, biar 2 binatang dahulu.
Teknik-teknik yang diajarkan ini, menurut cikgu terapinya boleh meransang minda anak.So, sebelum melakukan apa sahaja aktiviti boleh gunakan teknik-teknik yang diajarkan supaya otak bersedia untuk menerima pembelajaran.Oleh itu, anak akan mudah belajar.Teknik ini juga boleh dipraktikkan pada sesapa sahaja termasuklah kita sebagai ibu bapa.Wallahuaklam..