Monday, November 22, 2010

Rindu detik itu....kalaulah aisya mahu


Gambar ihsan dari Google
Suatu petang, sepupu ibu menghantar mesej berbunyi 'ayu, datanglah umah aku tgk baby.aku ada baby baru.baby girl'. Terkejut ibu dengan mesej itu lantas ibu membalas 'ko jangan nak kelentong aku.bila pulak wife ko preggy?' dan ibu menerima balasan 'ko datang jelah.aku xtipu.baru 4 hari' dalam hati ibu tertanya-tanya. Setahu ibu anak dia lebih muda dari aisya dan yang pastinya baru je lg kami berjumpa...xsampai pun sebulan dan perut wife nya tu xde pun tanda-tanda seperti orang mengandung.Dengan perasaan membuak-buak nak jmpa baby, (sebab ibu mmg suka n sayang sangat kat baby) balik kerja ibu terus kerumah dia.Di sana ibu jumpalah seoarang bayi perempuan yang sangat comel-1.24kg.Rupa-rupanya sepupu ibu telah mengambil seorang anak angkat.Yang diselamatkan daripada dibuang atau dihantar ke Rumah Kebajikan Masyarakat.xperlulah diceritakan siapa,bagaimana, mengapa, kenapa dan dari mana dia mendapat bayi itu.Cuma yang mampu ibu katakan anak itu sangat comel dan mulus.Kasihan melihat muka dan badannya yang dipenuhi bintik-bintik merah seperti gigitan semut/nyamuk.
Kakak sepupu ibu meminta agar menjadi ibu susuan pada bayi itu kerana menurutnya bayi itu sejak dari kandungan lagi tidak pernah mendapat sebarang pemeriksaan, imunisasi dari ibunya, vitamin atau ubat-ubatan yang selayaknya.Jadi, dia takut bayi itu mudah sakit.Kakak sepupu ibu juga sanggup membelikan ibu makanan-makanan berkhasiat dan susu (untuk breastfeeding) asalkan ibu menjadi ibu susuan kepada bayi itu.Setelah meminta keizinan daripada babah, dengan lafaz bismillah..ibu angkat bayi itu dan memberinya susu ibu dengan tujuan untuk percubaan.Wahh..anak kecil itu sungguh pandai menghisap.Sedutan dan hisapannya yang kuat itu membuai perasaan ibu.Ibu jadi sebak.Alangkah indahnya kalau yang dipangkuan ibu dan yang menetek itu adalah aisya...anak kandung ibu.Ibu terlalu rindu untuk merasai moment itu bersamamu.
Aisya sejak dulu tidak mahu malah tidak pandai menghisap susu ibu.Bukan ibu xberusaha memberinya.Sudah beribu kali mencuba malah sehingga ke hari ini masih lagi mencuba.Namun setiap kali ibu suakan kemulutnya, setiap kali itulah aisya akan menangis dan menolak.Mungkin kerana sejak lahir hingga ke umur 6 bulan dia hanya minum susu ibu menggunakan tiub di NICU.Mungkin dia takut kerana menyangka itu akan menyakitkan dan melemaskannya.Mungkin...mungkin...mungkin.Alhamdulillah..sehingga ke hari ini susu ibu masih ada (untuk ibu perah dan beri pada aisya) walaupun dah semakin kurang hasilnya dan yang selalu 'bergayut' malam-malam adalah kakak aireen bukannya siadik, aisya.(terima kasih kakak kerana tanpa kakak pasti susu ibu dah lama kering)Ibu rindu detik kakak masih minum susu ibu sepenuhnya dulu...kalaulah aisya mahu begitu.Walaupun tidak sepenuhnya aisya minum susu ibu (campur susu formula), namun ibu bersyukur kerana sekurang-kurangnya aisya masih dapat merasai susu ibunya sendiri berbanding bayi tadi.
Anak kecil comel yang masih belum ada nama ini.

Buah hati pengarang jantung ibu...
Terima kasih Ya Allah di atas rezeki dan nikmatmu yang tidak terhingga buat kami.

5 comments:

mamasoffy said...

Alhamdulillah..Kuasa Allah yang Maha Besar memberikan nikmat susu ibu.. Insya Allah..susu bertambah banyak bila ada baby yg menghisapnya..moga2 bertambah juga production susu utk aisya..

nuyin2u said...

alhamdulillah..besar ganjaran menolong satu nyawa itu..

Min said...

huhuhu syahdu kak min baca... syukur sangat rasa bila mengenangkan Mawaddah masih dan terus menyusu dengan baik skrg dgn kak min... tapi mmgkan... satu perasaan yg sangat halus & tak dapat nk digambarkan bila kita BF anak ni... moga Allah murahkan rezeki anak itu dgn membykkan susu ayu...

Yasmin Nabilah.. said...

ina pun dapat rasa nikmat tu sekejap je. Mmg tak puas..apakan daya..Nabila tak nak..huhu..

Anonymous said...

andai ada hati...di situ ada jiwa..perasaan yang tertumpah memperlihatkan keperibadian...yang bukan hanya pada kata...tapi terpalit pada perilaku...atas nama sayang...dalam menuju keredhaan-Nya...

ketentuan Allah adalah Rahsia Allah...

Wallahu'alam...