Friday, February 18, 2011

Opthamology...

Baru balik dari temujanji klinik mata aisya. xpernah-pernah ibu selewat ini masuk kerja (kul 2petang). Sepatutnya ibu ambil cuti sahaja tapi awalnya sangkaan ibu temujanji paling lama pun jam 11 dah boleh habis. Rupanya jangkaan ibu jauh meleset. Nampaknya akan datang terpaksalah ambil cuti. Huhuhu..untukmu aisya, segalanya ibu sanggup nak.

Pagi kami bermula jam 8- menghantar kakak ke sekolah dan terus ke hospital. Setelah mendaftar kami ke klinik mata. Melihat pada no. giliran, kami pesakit yang ke 10. Di fikiran ibu, tentu xlama. Tunggu punya tunggu, punya tunggu ~ aisya dah habis round keliling klinik mata dan telinga, ibu dan babah sempat g minum kat cafe,  sampai aisya dah tidur dah pun, jam menunjukkan angka 11.30, no.giliran kami masih lagi belum dipanggil. Lamanya! Akhirnya hampir jam 12 barulah tiba turn kami (itupun aisya sedang tido, terpaksalah ibu kejutkan dia untuk pemeriksaan). Pakar yang merawat aisya kali ni sangat ibu respect. Dari awal cara dia menyambut kami, bertanya khabar, pendekatan yang digunakan untuk memeriksa aisya, cara dia memeriksa mata aisya tanpa guna sebarang bantuan lain yang menyakitkan(kalau dulu perlu guna sejenis alat besi bagi membuka mata aisya), kali ni aisya hanya perlu dibalut dengan selimut tebal supaya xmeronta kuat dan ibu babah dibenarkan memegang + memujuk aisya supaya membuka mata selain doktor tersebut juga banyak menggunakan kaedah psycho untuk aisya membuka matanya. Katanya, aisya dah besar, xelok guna alatan besi tu kerana boleh mengganggu emosi/fobia dan aisya akan ingat sampai bila-bila. Sangat berhemah! Terima kasih doktor kerana begitu prihatin. Cara penyampaian doktor tersebut dalam menerangkan masalah sebenar aisya juga saya suka. Terang dan jelas. Itu xbermakna aisya langsung xmenangis. Dia masih menangis tapi tidaklah seteruk dulu. Tambah lagi bila aisya mendapat 'upah' mainan daripada doktor pakar tersebut. Kami balik dengan ucapan terima kasih daripada ibu dan babah serta lerekan senyuman aisya selepas bersalaman dengan doktor tersebut.
Keputusan di klinik mata kali ini :
1.   Power mata aisya berkurangan dari 550 (kedua-dua mata) 3 bulan lepas kepada 400 hari ini.
2.   Keadaan bola mata dan struktur mata aisya normal
Paling menggembirakan, buat masa ini aisya tidak memerlukan bantuan kaca mata. Walaubagaimanapun, mengikut doktor, aisya masih ada kemungkinan rabun dekat (katanya normal bagi bayi yang lahir premature atau terlalu kurang berat badan semasa lahir) kerana bola matanya kecil dan pemeriksaan susulan masih perlu diteruskan sekurang-kurangnya sehingga 2 tahun lagi. Diharap perkembangan saraf mata dan powernya akan bertambah baik seiring dengan peningkatan usianya.

7 comments:

Min said...

syukur, alhamdulillah... cantik sungguh mata aisya, subhanallah!

ieda said...

mata yang sangat cantik...

Yasmin Nabilah.. said...

Alhamdulillah..syukur ada perubahan.. :)

Go Aisya go!!

Ina pulak yang suspen nih..Nabila lagi 2 minggu nak check up lak..

Jue-Isteri_Ibu said...

alhamdulillah.. ayu, cantiknya mata aisya...

insan kerdil said...

semoga dipermudahkan urusan dunia akhirat.....buat yang teruji dan diuji....dalam menuju redha Ilahi....

ketentuan Allah adalah rahsia Allah....

wallahu'alam....

ummuharithasif said...

aisya mempunyai mata yg sangat cantik ;)

nuyin2u said...

Ya, cantik benar ciptaan Allah itu..