Monday, February 21, 2011

Layakkah saya digelar kuat? Maaf, saya tidak kuat! Yang kuat adalah dia...

Sebenarnya dah lama entry nih saya tulis (kira-kira 2 bulan lepas -iaitu selepas siri aisya admit wad selama 9 hari akibat diserang sawan)..dan sehingga kini saya masih lagi berkira sama ada mahu mem'publish'kannya atau tidak. Akhirnya setelah menimbang semasak-masaknya, saya rasa xsalah jika saya luahkan pada semua. Ini adalah memberi kenyataan balas terhadap semua komen, email dan pertanyaan yang telah diutarakan.
Kawan-kawan selalu sahaja mengatakan saya kuat..tabah, cekal. Luaran saya yang happy go lucky sering sahaja menggambarkan saya bagai xada masalah. Celoteh mulut saya dianggap ceria :) Ya, saya bukanlah seorang yang mudah menangis di hadapan orang lain melainkan jika hati benar-benar tersentuh. Hakikatnya?? Hanya tuhan sahaja yang mengetahuinya. Layakkah saya digelar kuat hanya kerana kelemahan yang terselindung itu? Kerana tanpa orang lain tahu sehingga ke hari ini saya masih lagi menitiskan airmata setiap kali memandang anak kecil saya itu apatah lagi bila memikirkan masa depannya. Seringnya saya tewas dengan airmata ketika dalam perjalanan pergi balik ketempat kerja-layan lagu time driving sorang-sorang, ketika mandi, ketika aisya xdapat melakukan perkara mudah yang saya ajar padanya, ketika aisya menunjukkan apa yang dia dah boleh lakukan (cth jalan aritu), ketika sujud kepadaNYA dan ketika berdoa memohon agar anak saya itu dilimpahkan redha dan rahmat dariNYA.
Ramai mengatakan saya seorang ibu yang kuat setelah membaca pelbagai kisah suka duka yang saya coretkan di blog ini berkaitan anak OKU/istimewa/cacat atau pelbagai lagi perkataan enak yang dilemparkan keatas anak comel saya sejak kelahirannya ke dunia ini. Berat mata yang memandang, pedih telinga yang mendengar tapi berat lagi hati saya yang menanggungnya. Tidak! saya tidak pernah menganggap kehadirannya dalam hidup saya sebagai satu beban malah saya berbangga dengan kehadirannya. Saya tidak kuat. Saya hanya menelusuri jalan yang telah tertulis untuk kami. Saya cuma berusaha untuk anak-anak saya. Dalam hati dan fikiran ini, saya hanya mahu yang terbaik untuk mereka. Saya buat apa sahaja yang saya belajar, dengar, baca serta fikirkan baik buat anak-anak saya. Saya ikut kata hati saya sebagai seorang ibu. Saya akui saya sebenarnya garang dengan anak-anak. Kalau boleh saya mahu mereka cepat belajar apa yang saya ajarkan (cth kakak : belumpun umur 2 tahun dah tahu baca A-Z, 1-10,Alif -Ya, beberapa doa ringkas, ulang baca cerita untuk ibu dan faham makna beberapa sebutan dalam B.Ing yang mudah). Awalnya saya juga mahu aisya seperti itu. Saya pernah stress dan menangis kerana berkali-kali saya dirikan aisya untuk melangkah namun dia duduk semula. Saya pernah menangis setelah memaksa aisya memanggil saya 'IBU' tetapi dia hanya diam membisu memandang muka saya. Biarpun ada ketikanya saya pernah jatuh tersungkur, terlentang, tertiarap tapi dengan semangat darinyalah saya kembali bangkit. Jatuh bangun adalah lumrah. Putaran itu seringnya berlaku dalam diari hidup seorang ibu seperti saya. Sukar mencari perkataan yang sesuai untuk saya ceritakan bagaimana betapa sakitnya, peritnya dan retaknya hati seorang ibu ini tatkala melihat kesakitan yang pernah anak kecil saya itu alami apatah lagi bila satu demi satu berita tentang kesakitannya dikhabarkan pada saya. Hancur remuknya hati saya pabila terpaksa mendengar berita demi berita yang mungkin berlaku pada anak saya seawal usianya lagi. Namun hati kecil saya selalu sahaja berbisik...insyaallah, Allah selalu ada bersama saya. Mungkin sekarang saya susah tapi akan datang anak inilah yang akan menyenangkan saya. Dan pasti ada rahmat yang diturunkan oleh Allah di atas kehadiranya kepada kami :) Saya yakin jika kalian berada dalam kedudukan seperti saya, sudah pasti kalian juga akan jadi seperti saya.
Yang kuat adalah anak kecil saya, aisya. Dalam usianya yang baru menginjak ke angka -2 itu, dia telah melalui pelbagai pahit getir ujian kehidupan. Berjuang dengan maut semasa kecil, pernah bergantung dengan mesin hayat, pernah merasai setiap kesakitan yang mungkin antara kita belum pernah melaluinya, pernah menjalani 2x pembedahan jantung yang nampak menyeksakan bagi kita yang tidak pernah merasainya, dicucuk seluruh salur darah yang ada - kesannya masih ketara di kaki tangannya sehingga kini, masih tanpa jemu terpaksa memenuhi setiap temujanji demi temujanji, ujian demi ujian yang dicadangkan keatasnya malah tanpa jemu, culas dan sebarang alasan terpaksa memenuhi jadual/program latihan yang saya ibunya sediakan sedangkan bagi seoarang anak kecil yang sebaya dengannya sepatutnya pada usia begini sedang riang berlari bermain meneroka dunia. Itulah dia aisya, anak kecil saya yang kuat, bukan saya ibunya yang hanya meminjam sedikit kekuatan yang ada darinya. Terima kasih atas sokongan dan dorongan dari kalian!
                                     Inilah dia anak kuat saya. hanya dia yang layak digelar kuat.

6 comments:

Yasmin Nabilah.. said...

betul yu..anak2 kita yg kuat sbnrnya..

insan kerdil said...

sering nya kekuatan itu dirasai.....pabila merasai......

biar berapa pun lama nya....betapa pun jauh nya perjalanan.....perjuangan itu bermula.....diteruskan....atas ketentuan....Penentu...Pemilik.....

pabila salah seorang daripada nya lemah....yang kuat akan membentengi yang lemah......sehingga yang lemah itu kuat kembali.....itulah keluarga....

dalam lengkap melengkapi.....hadirnya bahagia....pabila saling memberi dan menerima.......

semoga dipermudahkan urusan dunia akhirat....buat yang teruji dan diuji.......dalam menuju redha Ilahi...

ketentuan Allah adalah rahsia Allah....

wallahu'alam...

Rizziela said...

Asya dan mama sama-sama kuat..sebab tu ALLAH memilih kalian untuk diuji..

Insyallah...pasti ada sinar kebahagian dalam kehidupan anda di masa akan datang..Insyallah

mrs_zura said...

(",) sy like entry ini!

ieda said...

keadaan persekitaran boleh mengubah kita menjadi kuat tapi yg paling utama adalah kekuatan iman kita semasa menempuhi segala dugaan dariNya.

Jue-Isteri_Ibu said...

insyaallah ayu...kita kuat demi anak2..