Friday, February 11, 2011

Satu hari yang penuh dengan tangisan

Entry yang panjang..(mesti penat nak baca)

Dah seminggu anak-anak ibu xsihat. Dan sejak Rabu lalu ibu mengambil cuti kecemasan untuk menjaga sendiri anak-anak ibu (xsampai hati pulak nak tinggalkan pada cik til bila tengok keadaan dua beradik yang terlalu lemah tuh lebih-lebih lagi aisya yang kerap merengek dan manja time xsihat nih.Lagipun cik til turut terkena tempias demam kakak dan aisya :( termasuklah babah. So, di rumah kami sekarang ni hampir semuanya xsihat kecuali ibu yang terus bertahan - sebab kalau ibu pun sakit, siapa yang nak jaga anak-anak ibu kan?) Kakak nampaknya hari nih dah semakin sihat walaupun xsepenuhnya ( dia paling susah nak bagi makan ubat. Rasa macam nak g berperang jer) manakala aisya masih juga lemah. Merengek sentiasa. Tidur berdodoi di atas lengan dan bahu ibu. Bila diletakkan dia menangis. Ada ketika suhu badannya normal dan secara tiba2 suhunya akan meningkat tinggi. Dan dah dua hari juga ibu terpaksa merendam dan memandikan aisya dengan air sejuk pada pagi-pagi buta ( 1-2 pagi ) kerana suhu badannya yang terlalu tinggi - 39++c sampaikan kulit mukanya dah macam udang kena bakar. Aisya juga tidur beralas kain tuala basah dengan hanya memakai pampers tanpa baju dan seluar. Kadangkala nampak dia menggigil tp ibu ingat kata2 doc 'luaran memang dia sejuk tapi dalaman dia panas sebenarnya'. Maafkan ibu aisya.



Rabu - kami ke klinik kerajaan di Presint 3, Putrajaya membawa kakak dan aisya. Setelah diperiksa, kakak perlu diambil darah untuk ujian dikhuatiri demam denggi. Aisya juga pada mulanya perlu diambil darah tapi apabila doc melihat kedua-dua tangan aisya, doc bagitahu dia bagi peluang hingga hari Jumaat..sekiranya masih xkebah selepas mengambil ubat dan antibiotik, barulah ujian darah perlu dilakukan terhadap aisya. Ini kerana menurut doc, kesan-kesan cucukan yang banyak di tangan aisya menunjukkan salur darah pada tangan aisya dah pecah dan dia kasihankan aisya yang kecik tuh. Huh, terima kasih doc yang baik hati. Syukur, result kakak tiada yang membimbangkan cuma kakak 'kering' kerana kekurangan air.

Semalam - pagi, kami memenuhi temujanji EEG test aisya di HKL. 1st time ke HKL kami terlewat 15 minit dari waktu temujanji jam 8 pagi. Mana taknya, kesesakkan lalulintas di Jalan Tun Razak satu hal walaupun kami keluar rumah awal, mencari Bahagian Pedeatrik pun dah satu hal, kemudian mencari parking pulak. Setelah mendaftar, kami ke bilik timbang ( berat aisya 7.2kg dengan ketinggian 75.4cm-untuk umur 1 tahun 11 bulan). Untuk ke makmal EEG juga kami melilau-lilau. Kami bertanya kepada 5 orang nurse/kakitangan di situ barulah sampai ke tempat yang nak dituju. Huhuhu..nasib baik xkena marah.

Cerita di dalam bilik ujian pun mengharukan. Aisya yang sememangnya kurang sihat diminta tidur. Puas dipujuk, di dodoi di tetap menahan mata dari lelap (walaupun sebenarnya dia memang nampak dah ngantuk) Akhirnya jalan terakhir ubat tidur diberikan. Untuk diberi ubat tidur juga radiologist terpaksa menelefon pakar setelah saya memaklumkan aisya mempunyai masalah jantung dan laporan yang dia baca dari Hospital Serdang mencatatkan aisya juga mempunya masalah paru-paru yang kronik. Beberapa minit menunggu, pakar sampai untuk memeriksa aisya dan bertanya beberapa soalan kepada ibu. Akhirnya..sejenis ubat di nyatakan sesuai untuk kondisi aisya diberikan sebanyak 4ml. Hampir 15 minit diambil untuk menidurkan anak itu. Setelah dia benar-benar lena, radiologist memulakan kerjanya dengan melekatkan sebanyak 26 wayar ke kepala aisya. Silapnya ketika wayar yang ke lebih kurang 20, sewaktu kepalanya disengetkan untuk melekatkan wayar di bahagian bawah kepala...aisya tersedar. Dari situ dia meraung, melalak dan menangis. Mungkin terperanjat, mungkin sakit, atau mungkin takut melihat oarng-orang yang tidak dikenali. Walaupun di beri peluang untuk menidurkan aisya namun aisya terus - terusan menangis sambil menarik wayar - wayar yang ada di kepalanya. Akhirnya 2 orang lagi kakitangan di makmal itu dipanggil untuk membantu. Untuk anak yang kecil itu, 4 orang diperlukan untuk memegangnya yang sedang meronta sehingga urusan melekatkan 26 wayar tersebut selesai dan seluruh kepala aisya di balut bandage agar wayar-wayar tersebut tidak tercabut. Raungan, tangisan dan rontaan aisya membuatkan hati ibu yang melihat sayu. Sungguh..retak benteng kekuatan saya menyaksikan kejadian itu. Saya minta untuk dipegang/didukung aisya ketika ujian mahu dimulakan. Melihat keadaan aisya, mereka membenarkan tetapi saya dikehendaki duduk diam memangku aisya di sebuah kerusi yang disediakan. Sangat mencabar kerana saya perlu memangku anak yang sedang tantrum tanpa perlu banyak bergerak sedangkan untuk mendodoi/mententeramkan aisya, selain dari memeluknya ke dada saya..saya perlu bergoyang dan menepuknya perlahan. Ujian berlangsung selama 45 minit dan hanya 10-15 minit terakhir sahaja aisya lena kepenatan manakala masa selebihnya dia menangis sakan. Aduhai anak, sakit pinggang  dan bahu ibu ini kerana kamu. Kuat sungguh kudratmu melawat ubat tidur itu sedangkan kalau anak-anak lain dah lama lena jika meminumnya. Urusan mencabut wayar dan membersihkan kepalanya juga kembali memainkan irama tangisan yang kuat. Sebelum balik, ibu sempat bertanya result ujian tersebut namun jawapan yang ibu terima menghampakan. Mereka tidak boleh memberitahu selepas laporan itu diserahkan kepada doktor pakar untuk menilai dan laporan tersebut akan dihantar kepada doktor pakar yang merawat aisya di Hospital Serdang. Moga keputusannya nanti baik- baik sahaja. Kami meninggalkan makmal tersebut dengan berbagai perasaan yang berbuku di hati. :(

Petangnya - ibu hampir sahaja lupa yang aisya mempunyai temujanji fisioterapi. Temujanji di jadualkan 2.30petang dan ibu tersedar jam 2.10petang. Ketika itu aisya sedang tidur tanpa mahu minum/makan apa-apa. Merajuk barangkali atau sememangnya dia fobia dengan kejadian pagi tadi. Pada mulanya ibu xsampai hati nak kejutkannya. Lagipun babah marah xkasi ganggu aisya yang katanya penat mengamuk seharian. Namun setelah ibu berfikir-fikir, ibu rasa sayang kerana ibu dah ambil cuti jadi peluang ini ibu xboleh abaikan begitu sahaja. (kami xpernah mis sebarang temujanji melainkan aisya dimasukkan ke wad ). Pada pendapat ibu, kalaupun aisya xnak buat excersice yang berat-berat, dia masih buat membuat latihan yang mudah dan rileks. Aisya ibu kejut dengan perlahan dan ibu katakan yang kita akan ke fisioterapi  untuk bermain. Alhamdulillah, walaupun lemah tapi dia xmenangis. Sungguhpun lewat namun kedatangan kami disambut oleh Pn. Hamidah yang menanti aisya dengan senyuman. Jangkaan aisya OK ternyata meleset jauh kerana sebaik diletakkan di atas playmat dari dukungan dia meraung. Dipujuk oleh Pn. hamidah dengan mainan dan bola juga tidak memberikan kesan malah dia terus-terusan menangis. Aisya-aisya. Ibu memberitahu Pn. Hamidah peristiwa pagi td dan keadaan kesihatannya yang kurang sihat itu lalu Pn. Hamidah memberi cuti pada aisya. Setelah diberitahu tentang perkembangan aisya yang terbaru, Pn. Hamidah menggalakkan agar aisya selalu di bawa ke taman agar ransangan kakinya untuk berjalan berkembang selain aktiviti berenang untuk kuatkan otot kakinya (yang dah lama kami tinggalkan atas sebab-sebab tertentu).Temujanji baru di buat pada bulan depan.

Ketika menunggu babah datang mengambil kami (babah dan kakak ke pejabat pos buat road tax). Ibu sempat berbual dengan seorang ibu. Tiba-tiba si ibu bercakap berkenaan dengan Program Kaunseling Terapi Pertuturan Untuk Ibu Bapa yang akan diadakan oleh Hospital Serdang pada 25 Februari 2011. Katanya percuma dan hanya 10 orang parents sahaja yang diambil untuk program tersebut. Bagaikan orang yang mengantuk disorongkan bantal, ibu dengan begitu bersemangat menggendong aisya + beg galas aisya memanjat tingkat 3 ke Bahagian ENT. Ibu tanyakan pada jururawat yang berada di kaunter tentang program tersebut dan alhamdulillah, syukur. Nasib ibu baik kerana hanya tinggal satu borang. Jururawat tolong ibu untuk mengisi borang tersebut dan setelah segala maklumat diisi, ibu diberi jadual dan surat berkenaan program tersebut. Gembira bukan kepalang. Dah lama ibu teringin nak pergi program sebegini. Dek kerana bayaran yang mahal dan beberapa masalah lain selalu sahaja niat tu tertunda. Akhirnya kini, Allah berikan laluan mudah untuk ibu. FREE lak tuh. Syukur Ya Allah. xsia-sia ibu bawak aisya ke fisio hari ni. Kalau kami xdatang pasti ibu xtahu menahu pasal program ini. Ada petunjuk rupanya.

Cerita tak habis disitu kerana setelah balik dari hospita dia mula mengamuk lagi. Kali nih salah ibu kerana lalai dan cuai. Ibu xtahu mana ibu letak/simpan putingnya. Alamatnya riuhlah rumah tok abah dengan tangisan anak itu (kalau di rumah sendiri xapa kerana koleksi putingnya sahaja ada lima- di dalam katilnya, di atas kabinet tv, tepi katil ibu, dalam handbag ibu, kat dapur) Didodoi sudah, diberi susu sudah namun tangisan makin menjadi. Akhirnya ibu sarung tudung, start kereta dan terus ke pasaraya cari puting. Balik ibu basuh dan rendam seketika puting dalam air panas dan akhirnya sebaik jer puting diletakkan kemulutnya, cepat sahaja mata itu tertutup dan aisya akhirnya hanyut dalam lena yang panjang bersama sedu yang belum hilang. Satu hari yang sangat memenatkan dan penuh dengan tangisan. Suara aisya pun dah serak-serak hilang kerana terlalu banyak menangis. Mujurlah suhu dia malam tadi xnaik.Cepat sembuh ye nak.

9 comments:

mrs_zura said...

wah panjang lebar entry kali nie...hmm semoga aisya dan aireen cpt sembuh...maafla tak gi melawat sebab tiada kt putrajaya...nnt ada masa kami pergi ye...

ieda said...

salam...mentelaah entry ayu hari ni...semoga semuanya cepat sembuh...musim panas ni mmg ramai yg demam.

Yasmin Nabilah.. said...

huhu..bila ayu cerita ttg EEG test..teringat kat Nabila dulu buat EEg..dan resultnya hampir 6 bulan tau kami tunggu..sebabnya hantar ke HKL..kat sg. buloh takde pakar.

hari ni patutnya Nabila ada fisio..tapi mengenangkan hal semalam kat PDk dia buat hal..so ina tak nak tambahkan tekanan pada dia..biar dia betl2 ok dulu..baru gi..huhu..mmg rugi miss tapi nak buat mcmana.. :(

Moga Aisya dan Aireen lekas2 sembuh..susah hati betul klu anak2 ni sakit..

p/s: alamak ina punya komen lak yang panjang..hehe...

MaMaNuRiN said...

ala siannya kaka dgn aisya..kakak cantik sgt bila tidur macma tu..aisya tetap comel walaupun tak berbaju..moga cepat yer.ibu kuatkan semangat

Yana@Noni said...

moga anak-anak Ayu cpt sembuh k...Humaira pn ade EEG test 10/3 nanti...x taula nak bygkan mcmane keadaan die nanti....sedangkan ms scan mri tempohari tu pn samapai 2x wat coz yg 1 punye appoinment 1 hr tunggu kt hospital x dpt wat coz dia dh tersedar dr tido br diorg panggil msk dalam...ape lagi dgrdie menangis jerla sampai balik...penat kita dibuatnya ,sabar jer la:-)

Min said...

aduhai... kak min yang baca ni pun penat n rasa mcm nak nanes jugak... moga cepat sembuh anak2ku...

ummuharithasif said...

gmbr ats skli tu aireen la ya..comel sgt..
smoga aisha & aireen cpat2 shat..mmg susah ati klu anak2 sakit kn...

Rizziela said...

Semoga Aisya cepat sembuh yer

Memang letih kan? tambahan plak budak sekecil Aisya...memanglah meraung...kita pun boleh mengalirkan air mata apatah lagi diaorang kan?

Memang mudah tersentuh bila anak2 sakit.....

Jue-Isteri_Ibu said...

semoga Aireen n Aisya cepat sembuh yer sayang. Ayu, semoga terus sabar dengan karenah diorang. Yang pasal Kaunseling Terapi Pertuturan tu, nanti syer yer. Tq