Saturday, June 11, 2011

~Biarlah Rahsia~

Maaf..entry penuh emosi...

Pernahkah kau bermimpi seketika
Berada di tempatku
Membayangkan pahit manis berlagu
Tak siapa yang tahu

Mungkin nanti kau jua merasakan
Berdepan dengan kata menyesakkan
Tak kan tugumu kebal
Tiada pertimbangan

Keheningan malam membangunkan
kepayahan jiwa meluahkan
Andai kau jujur memahami
Tiada ku menjauhi

Dan kisahku yang masih panjang
Menambahkan berat yang memandang
Lantas kupendam
Kuputuskan biarlah rahsia

Semakin aku hidup
Dalam cinta
Tiada kuasa mampu menghalangnya
Hentikan kata-kata bertulangkan dusta

Bait - bait lagu ini seringnya membuatkan airmata saya bergenang.Malah saya pernah tewas teruk setahun yang lalu.Dan 2 hari ini kolam mata ini pecah lagi untuk entah yang keberapa kalinya.Saya tenggelam dalam emosi sendiri.Mengapa??mengapa??mengapa kehadirannya selalu sahaja membuatkan hati saya pedih?mengapa suka benar melukai hati ini dengan kata-kata itu.
Mengapa datang kalau hanya untuk melukai?Mengapa tega merosakkan kedamaian yang sedang bercambah kini?Kami bahagia dalam kesederhaan ini.Kami tenang dalam cara kami yang tersendiri.Kami gembira dengan apa yang kami lalui.Jangan pertikaikan apa yang kami lakukan.Jangan ungkit tentang kesakitan itu.Mengapa ada sahaja yang tidak kena?tidak betul di matanya?Sungguh kata-kata itu sangat pedih.Umpama menabur garam ke luka lama yang baru hendak pulih.Sakit sekali.
Dia..adalah orang yang sama yang pernah saya ceritakan di awal penulisan blog ini dulu.Pernah saya terhenti menulis kerana kata-katanya yang bisa.Setelah hampir setahun tidak berjumpa..kini dia datang untuk melawat.Bukan saya melarikan diri tapi jika pertemuan bisa membuatkan hati saya sakit, airmata saya mengalir..untuk apa?Semua itu akan membuatkan saya kembali jatuh.Saya tahu masalah tidak akan selesai jika melarikan diri..mendiamkan diri, tapi itulah yang terbaik untuk kami.Saya rela begitu.Saya sering berahsia.Saya lebih suka mendiamkan diri dari memberitahu setiap apa tentang aisya padanya kerana setiap balasan pasti akan melukakan.Pasti semuanya akan berbalik pada kesalahan saya.Bukankah perkataan talian 'keluarga' itu untuk menyokong?untuk membantu menguatkan?Untuk sama-sama berjuang?Bukan untuk menjatuhkan..menyakitkan.Sungguh saya tertekan saat ini.Setiap kali mengingati pasti kolam airmata ini basah kembali.
'Saya kuat demi anak ini'
Tidak cukupkah usaha saya untuk aisya?Salah sayakah?Silap sayakah sekiranya anak itu masih begitu?Terlalu banyak yang telah saya korbankan.Hati, perasaan, masa malah segalanya hanya untuk aisya.Kerana saya terlalu sayangkannya.Kerana dialah nyawa yang saya ada selain aireen.Saya akui saya hanya berdiam diri, xpandai melawan kata, xpandai mencantas setiap tujahan.Tolong padamkan ayat 'tak reti jaga anak '...xsayang anak tuh' dari setiap perbualan.Sungguh saya amat terasa. ;( .Cubalah berdiri di tempat saya sebentar.Rasakan apa yang saya rasai selama ini.Jangan hanya pandai berkata-kata.Berat mata yang memandang, berat lagi bahu yang memikul.

'Ya Allah..kuatkanlah aku menghadapi ujianMu ini.Pimpinlah halaku pada jalan yang kau redhai'.

9 comments:

Noina said...

Mulut orang..bukan boleh ditutup-tutup. Berkata mmg mudah..tapi yang rasa? kita saja kan? Telankan saja apa orang tu kata. Memang pedih, tapi itulah yang yang ina lakukan ayu. Nak lawan pun tak guna. Lebih-lebih lagi ada pertalian darah. lama-lama nanti dia bosan, dia diamlah..
Kalau sesekali nak menangis, tak salah. sebab itu cara untuk kita lepaskan tekanan. Ina tahu ayu mesti boleh.. :) Yeah..demi aisya.. :)

zura_habib said...

Ayu,sabarlah byk2...mungkin sikap ayu yg xmahu melawan buatkan 'org' tu makin melampau2...sekali sekala bg saje ayat yg pedas..kadang2 manusia nie berkata2 x memandang kiri dan kanan..dia lupa bila dia ckap kt anak orang,anak dia tu belum tentu jadi 'orang'....
Orang yg xpernah merasa mmpunyai anak yg 'berlainan' mmg akan mengata sesuka hati..dieorg tak tahu ALLah tu Maha mengetahui ape yg disusunkan dalam hidup HambaNya...
harinie kamu di atas..esok mungkin kamu tenggelam terus tak timbul2...
Kuatkan semangat ye ayu...biar dia dengan kata2nya...lama2 nnt dia nak telan kata2 dia semula pun sakit yg amat...
*cukup benci dgn org2 mcm nie...bila dia mempersoalkan keadaan seseorg anak maknanya dia mempersoalkan kejadian yg Allah dah takdirkan...aisya jadi mcm tu sejak azali bukan sbb x pandai jaga anak...kesian ngan pemikiran dia yg agak ******

sori emo...sbb sy sentiasa berdiri dalam kasut yg sama ngan ayu...sentiasa di kata dek org...

insan kerdil said...

perjalanan kehidupan...biar pun ada ketika nya yang 'sukar' itu keadaan....namun yang lebih 'menyukarkan' adalah perilaku pelaku kehidupan yang lain....

tatkala yang 'dibicarakan' adalah tentang ketentuan....apa kah sebahagian makhluk bernama manusia ini...'terlupa' tentang Penentu...? tentang Pemutus...? yang Maha Esa...Maha Mengetahui...Maha Menyayangi...

atau ada kah kerana 'keangkuhan'....maka apa jua 'bicara' yang 'mengambil alih'....yang 'ditempiaskan' adalah 'pertikaian'...'persoalan'....'perdebatan'....sehingga yang menjadi 'pokok' nya adalah 'penghukuman'.....

lalu jika demikian yang terjadi....apa kah sebahagian makhluk bernama manusia ini.....'tidak sedar'....yang 'mereka' jua ada ketentuan....'mereka' jua ada 'pengadilan'....dan 'mereka' jua ada 'penghukuman'....oleh Pencipta...Pemilik...Penentu...Pemutus...yang Maha Adil...

apa kah begitu sukar untuk 'menadah tangan' pada yang Maha Esa...mendoakan tiap hati yang teruji dan diuji itu...dipermudahkan urusan dunia akhirat...dan tiap makhluk dikekalkan iman terhadap Allah S.W.T...yang Maha Esa....sehingga ke akhir hayat.....

jangan 'bicara' tentang ketentuan...jika yang 'disabitkan' itu adalah 'penghukuman'....

jangan 'bicara' tentang hati....jika yang hanya ada hasad dengki...keangkuhan....

ketentuan Allah adalah rahsia Allah...

wallahu'alam...

Sue said...

Sabarlah Ayu...memang kata-kata sue mungkin tidak akan dapat menenangkan jiwa Ayu yang sedang sedih ni..tetapi percayalah Ayu, Allah itu Maha Mengetahui..dan dia tahu yang Ayu sememangnya kuat dan tabah. Kadang-kadang Sue pun tak faham manusia seperti ini..tidakkah dia sedar semua yang berlaku adalah atas kehendak Yang Esa..menyalahi sesuatu atas yang berlaku seolah-seolah menyalahi Hukum Allahkan..siapalah kita untuk menghukum sesama kita..sabar lah Ayu..pejamkan mata..pekakkan telinga je..sesungguhnya Allah itu Maha Mengetahui..sabar sis demi Aisya dan aireen..luv u all..

umi aiz said...

die cakap lagi kak? sabarlah kak, kita tak boleh tutup mulut orangkan, die tak boleh nilai pengorbanan yang akak lakukan selama ni, mungkin die tak nampak perubahan besar pada aisya...tak pelah kak, biarlah die sorang berperangai macm tu, ramai lagi yang sokong dan memahami akak serta sayangkan akak walaupun bukan draah daging sendiri...moga akak sentiasa tabah k...

mama akid said...

sabr yer ayu...

Anonymous said...

kdgkala mulut manusia berpuaka.. ngata org tapi dia lebih.. pasti Allah akan tunjukkan jalan kebenaran.. bersabarlah, kuatkan hati, tabah.. pasti ada hikmah di sebalik segalanya.. biarkan org tue kata sis tak pandai jaga anak, bagai, jangan ambil hati, jangan ambil peduli, kerana belum tentu dia boleh hadapi apa yang sis hadapi.. klu boleh, biar kita simpan sebagai rahsia daripada bgitahu cerita kepada manusia bermulut puaka, suka sakitkan hati orang, dan kita tahu 'peel'dia yang kurang ajar tue.. Allah maha besar.. sabar sis..

Anonymous said...

kdgkala mulut manusia berpuaka.. ngata org tapi dia lebih.. pasti Allah akan tunjukkan jalan kebenaran.. bersabarlah, kuatkan hati, tabah.. pasti ada hikmah di sebalik segalanya.. biarkan org tue kata sis tak pandai jaga anak, bagai, jangan ambil hati, jangan ambil peduli, kerana belum tentu dia boleh hadapi apa yang sis hadapi.. klu boleh, biar kita simpan sebagai rahsia daripada bgitahu cerita kepada manusia bermulut puaka, suka sakitkan hati orang, dan kita tahu 'peel'dia yang kurang ajar tue.. Allah maha besar.. sabar sis..

Asz said...

Ayu ..sebak plak baca entry nih ...i've been there, mcm2 org ckp ...lidah x bertulang, ckp ikut sedap mulut je, tanpa pikir hati dan perasaan org lain ...rasa sgt terhina bila ada yg ckp saya dpt anak cacat sbb dosa2 yg lalu ...mcmlah yg berckp tu kenal saya dr kecik ...or kenal saya sepanjang hidup saya.

Masa tu hanya Allah je yg tau camne sedihnyer hati nih ...tp saya redha, asam garam kehidupan ...dlm perjalanan hidup ni, pasti ada org2 yg zalim & kejam along the way ...

Anw, hang in there ayu ...be strong ...pedulikan kata2 yg menjatuhkan kita ...yg baik kita ambil, yg buruk kita buangkan jauh2 ...Insyaallah, ada yg lebih baik menanti kita in the future selagi kita sabar & tabah ...take care ...hugs & kisses buat aisya yg comel ... *hugs